Tasty – Addiction (靠近我) Chinese Version Lyric (CHINESE+PINYIN)

ADDICTION (靠近我) – Tasty

cover

眼泪擦干 放手去爱 Baby don’t cry

Yǎnlèi cā gān fàngshǒu qù ài Baby dont cry

不开心有我陪伴 Baby I’ll try

Bù kāixīn yǒu wǒ péibàn Baby I’ll tr​​y

唱歌给你想做些甜蜜的事 我的muse

Chànggē gěi nǐ xiǎng zuò xiē tiánmì de shì wǒ de muse

你的微笑足以让我心醉 像美丽rose

Nǐ de wéixiào zúyǐ ràng wǒ xīnzuì Xiàng měilì rose

多想变成你的gentleman

Duō xiǎng biànchéng nǐ de gentleman

在你需要的时候成为你的superman

Zài nǐ xūyào de shíhòu chéngwéi nǐ de superman

Talk is cheap 你我的相遇命中注定

Talk is cheap Nǐ wǒ de xiāngyù mìngzhòng zhùdìng

从我第一眼见到你时候就相信

Cóng wǒ dì yī yǎn jiàn dào nǐ shíhòu jiù xiāngxìn

这是我的使命

Zhè shì wǒ de shǐmìng

她的微笑有致命吸引力

Tā de wéixiào yǒu zhìmìng xīyǐn lì

红色嘴唇充满着迷人romantic

Hóngsè zuǐchún chōngmǎn zháomí romantic

月光下夜色迷离

Yuèguāng xià yèsè mílí

伸出手想牵住

Shēn chūshǒu xiǎng qiān zhù nǐ

你 浪漫前行

Làngmàn qián xíng

你的眼神透露出神秘

Nǐ de yǎnshén tòulù chū shénmì

疯狂的美丽让我怎么能忘记

Fēngkuáng dì měilì ràng wǒ zěnme néng wàngjì

Baby 看着你 心这一秒被撞击

Baby kànzhe nǐ Xīn zhè yī miǎo bèi zhuàngjí

Lady hello hello 别逃避我的爱

Lady hello hello Bié táobì wǒ de ài

Hello hello 相信我不会让你受到一点伤害

Hello hello Xiāngxìn wǒ bù huì ràng nǐ shòudào yīdiǎn shānghài

赶快接受我的爱

Gǎnkuài jiēshòu wǒ de ài

陷入了爱情的迷阵

Xiànrùle àiqíng de mí zhèn

只等你来承认

Zhǐ děng nǐ lái chéngrèn

解开在我心中的疑问 I need girl

Jiě kāi zài wǒ xīnzhōng de yíwèn I need girl

爱已在我心中狂奔

Ài yǐ zài wǒ xīnzhōng kuángbēn

I don’t wanna say good bye

I don’t wanna say good bye

别假装不听不闻

Bié jiǎzhuāng bù tīng bù wén

和你相遇的画面在闪烁

Hé nǐ xiāngyù de huàmiàn zài shǎnshuò

每一刻的心都彻底被你迷惑

Měi yīkè de xīn dōu chèdǐ bèi nǐ míhuò

Baby因为你 我的心被上了锁

Baby yīnwèi nǐ Wǒ de xīn bèi shàngle suǒ

Lady hello hello 就请你看着我

Lady hello hello Jiù qǐng nǐ kànzhe wǒ

Hello hello 没有人能像我一样爱你那么多

Hello hello Méiyǒu rén néng xiàng wǒ yīyàng ài nǐ nàme duō

赶快牵起我的手

Gǎnkuài qiān qǐ wǒ de shǒu

陷入了爱情的迷阵

Xiànrùle àiqíng de mí zhèn

只等你来承认

Zhǐ děng nǐ lái chéngrèn

解开在我心中的疑问 I need girl

Jiě kāi zài wǒ xīnzhōng de yíwèn I need girl

爱已在我心中狂奔

Ài yǐ zài wǒ xīnzhōng kuángbēn

I don’t wanna say good bye

I don’t wanna say good bye

别假装不听不闻

Bié jiǎzhuāng bù tīng bù wén

如果能在她身边

Rúguǒ néng zài tā shēnbiān

就会觉得满足

Jiù huì juédé mǎnzú

没事一起散散步 感情变很投入

Méishì yīqǐ sàn sànbù Gǎnqíng biàn hěn tóurù

爱是一点点升温的幸福

Ài shì yīdiǎn diǎn shēngwēn de xìngfú

I can’t say good bye

I can’t say good bye

陷入了爱情的迷阵

Xiànrùle àiqíng de mí zhèn

只等你来承认

Zhǐ děng nǐ lái chéngrèn

解开在我心中的疑问 I need girl

Jiě kāi zài wǒ xīnzhōng de yíwèn I need girl

爱已在我心中狂奔

Ài yǐ zài wǒ xīnzhōng kuángbēn

I don’t wanna say good bye

I don’t wanna say good bye

别假装不听不闻

Bié jiǎzhuāng bù tīng bù wén

So fine so shine 遇见你开始

So fine so shine yùjiàn nǐ kāishǐ

它让我发现我对你的爱是一种坚持

Tā ràng wǒ fāxiàn wǒ duì nǐ de ài shì yīzhǒng jiānchí

目不转睛看着你的样子

Mùbùzhuǎnjīng kànzhe nǐ de yàngzi

幸福美的那么不可思议却又那么真实

Xìngfú měi dì nàme bùkěsīyì què yòu nàme zhēnshí

What happened 心跳几千次

What happened Xīntiào jǐ qiān cì

是你的出现 告诉我 爱是一辈子 listen

Shì nǐ de chūxiàn Gàosù wǒ ài shì yībèizi listen

除了你我不会再为了谁而心动 got it

Chúle nǐ wǒ bù huì zài wèile shuí ér xīndòng got it

你给我的爱值得我用那一生去感动 got it

Nǐ gěi wǒ de ài zhídé wǒ yòng nà yīshēng qù gǎndòng got it

Chinese pinyin source: http://www.9ku.com/

Is This Love?

Is This Love?
Author: Fiona Julieta :))
Ini ff pertamaku mian kalo jelek.. mohon dimaklumi.. Mian juga kalo ada yang salah ketik atau lainnya.. hhe.. jangan lupa comment ya kalo uda baca..
Follow twitter aku: Twitter: @Fio_fionaaa
Happy reading

HYORA POV
“Hyora-ssi!! Ayo makan jangan bengong aja,” teriak Hyena melihatku bengong sendiri. Aku tersenyum kecut kearahnya lalu dengan cepat melahap jajangmyeonku sampai habis. Ku lihat Hyena melihatku bingung, tapi apa peduliku. Aku tetap berkonsentrasi makan.. *lho*
“kenapa sih kau selalu tak peduli pada apapun?,” tanyanya membuyarkan konsentrasiku..
“Jadi maksudmu apa?,” tanyaku lagi agak kasar. Bukan maksudku menyakitinya ataupun kesal padanya, hanya sedang malas pada siapapun hari ini.
“Kau tidak pernah memikirkan tentang namja- namja yang keren itu..,” katanya dengan mengedip- ngedipkan mata.
‘DASAR GENIT’ kataku dalam hati. Hyena memang tipe orang seperti itu, dia paling suka membicarakan tentang para namja- namja itu, aku ga ngerti. Lagian buat apa sih pikiran namja- namja yang menurutku biasa- biasa itu. Apalagi..
“Apalagi Donghae-ssi,” lanjutnya. Ya, Donghae-ssi itu adalah namja pujaannya. Kupikir tak ada yang spesial darinya.
“Dia tampan, pintar, kaya lagi. Dia namja paling perfect,” lanjutnya lagi. Aku memalingkan wajahku. Aku paling malas mendengarnya berbicara tentang dia setiap istirahat. Kuakui, dia memang pintar. Tapi masih banyak kok namja yang lebih perfect dari dia.
“Hyena mian aku harus segera kekelas ada yang masih harus kukerjakan,” kataku.
“Nde, arraseo..,” katanya

***********

Aku duduk diam sendirian di kelas, tak tau ingin melakukan apapun. Akhirnya kubuka bukuku dan membacanya. Sampai jam istirahat berakhir.
“Anak- anak, sekolah kita akan mengadakan sebuah drama musikal yang akan ditampilkan saat acara sekolah nanti,” jelas seongsaengnim Leeteuk. Sebenarnya aku tidak begitu mendengarkan. Kau tahu aku paling tidak tertertarik pada acara- acara seperti ini.
“Hyora- ssi,” panggil Hyena. Tak sadar seongsaengnim dan beberapa murid lain memandang ke arahku. “Seongsaengnim menyebutmu,” lanjutnya.
Aku tersenyum. “Ne?,” tanyaku. “Seperti yang saya katakan tadi kau akan menjadi pemain utama karena kau memiliki suara yang indah,” jelas seongsaengnim panjang.
Seongsaengnim melanjutkan menjelaskan. Karena tak mau malu lagi aku mendengarkannya. “Hyora-ssi, lawan mainmu Donghae-ssi. Ini scriptnya,” katanya tiba- tiba sambil memberiku sebuah buku script. Aku mengambilnya lalu duduk kembali.
Donghae-ssi bukannya orang yang dipuja- puja oleh Hyena? Aku meliriknya. Ia menundukkan wajahnya lalu melirikku tajam. Seakan- akan ingin berkata ‘Awas kalau kau goda dia!!’. Aku merinding.

**********

Sepulang sekolah..
“Kau enak banget sih bisa pumya lawan main dia,” katanya tiba- tiba. Aku diam dan mengangkat bahu. Sepertinya berbeda sekali cara omongnya dengan tatapannya tadi. Dia terus berbicara sampai kita hampir melewati pintu gerbang sekolah. Mataku tertuju ke satu tempat. Ya, benar itu adalah Donghae yang sedang dikerubuti oleh cewe- cewe. Kulihat ada yang minta berfoto, tanda tangan, dan sebagainya. Huh, dasar! Uda kayak artis aja dia digituin. Padahal tampangnya biasa saja.

**********

Hari ini hari pertama latihan drama musikal itu. Kubaca script itu.. Judulnya ‘Cinderella’?? OMO!! Apa- apaan in?
“Ayo kita berjuang untuk drama ini!!,” kata seongsaengnim Leeteuk. “Drama ini akan di dokumentasikan oleh sekolah,” lanjutnya. OMO!! Ini lagi kok pake didokumentasiin segala sih??
Aku membuka lembaran script itu lagi. Hah!! Aku yang jadi Cinderella? Aku mengingat lagi kata- kata seongsaengnim kalo aku yang jadi pemain utamanya. Oh ya, lawan mainnya kan Donghae-ssi berarti dia yang jadi pangerannya. Aku mengingat lagi cerita Cinderella ada scene berdansa. Itu artinya..? OMO!! Masa aku harus berdansa dengan orang itu?
Donghae baru sampai ke tempat latihan. Dia tak sekelas denganku jadi aku tak begitu mengenalnya, aku saja mengetahuinya dari Hyena. Tak sadar dia mendatangiku. Aku sedang duduk menyadarinya tapi aku cuek saja.
“Apakah kau yang namanya Hyora?” tanyanya. “Iya, ada perlu?,” kataku dingin. “Kenalkan Donghae imnida,” katanya sopan sambil membubgkuk. “Hyora imnida,” kataku ikut membungkuk masih dengan tatapan dingin. Cih, sok sopqn sekali orang ini. “mohon kerjasamanya,” katanya lagi. “kau juga,” jawabku lalu kembali membaca scriptku. Kulirik dia pergi.

DONGHAE POV

Sombong sekali dia. Kupikir kenapa ya, dia sangat dingin terhadapku. Selama ini belum ada yeoja yang tidak luluh saat melihatku. Aku penasaran dengannya. Kau tahu dia terlihat manis saat menatapku tadi.
‘Akan kubuat dia luluh padaku!’ tekadku. Sebentar lagi latihan akan dimulai. Aku akan berusaha sebisaku.

AUTHOR POV

Merekapun memulai latihan. Awalnya tak ada masalah. Hyora latihan dengan baik. Begitu juga dengan Donghae. Sampai akhirnya latihan dancing scene.
Hyora mendatangi seongsaengnim Leeteuk yang sedang mengobrol dengan Donghae. “Mian seongsaengnim,” kata Hyora menundukkan kepalanya. “Ada apa Hyora-ssi?,” tanya seongsaengnim. “Mian aku tidak bisa melakukan scene ini dengan baik, aku tidak bisa berdansa,” jelasnya. seongsaengnim dan Donghae diam menatapnya. Sedangkan Hyora menundukkan wajahnya. “Baiklah, begini saja.. Kita akan lanjutkan latihan ini dipertemuan selanjutnya. Saya harap kau bisa belajar dansa diluar pertemuan. Arraseo?,” kata seongsaengnim Leeteuk lalu beranjak pergi.

HYORA POV

Melihat kepergian seongsaengnim, akupun ingin mengambil tas, berpamitan lalu pergi. Aku keluar dari gedung olahraga tempat latihan itu. Aku tidak berniat langsung pulang kerumah, aku akan pergi ketaman dekat rumah untuk sekedar bersantai. Aku merasa ada yang mengikutiku, tapi aku tak memperdulikannya
Ditaman yang cukup besar ini tak banyak orang yang bermain. Mungkin karena hari ini adalah hari libur jadi banyak yang berpergian.
Aku duduk dibangku taman lalu membuka buku kesayanganku. Aku membacanya dengan tenang sampai seseorang menepuk pundakku pelan lalu duduk disampingku. Itu Donghae.
“Kau sedang apa disini?,” tanyanya. Aku hanya diam dan tetap membaca bukuku.
“Mwo? Kenapa kau tidak menjawabku?,” tanyanya lagi.
Aku mengangkat kepalaku dan menatapnya dingin,”Aniyo, tidak apa- apa”
“Tadi katamu kau tidak bisa berdansa ya?,” tanyanya. Kupikir sejenak, buat apa dia bertanya seperti itu. Tidak ada hubungannya. Akhirnya aku hanya menjawab seadanya,”Ya”.
“Mau kuajari?,” tanyanya tiba- tiba. Aku yang kaget refleks berkata dengan setengah berteriak,”Mwo??!”. Aku menggeser posisiku menjauh darinya. Dia menatapku aneh.
Aku diam sejenak. Tak ada masalah sih bagiku, tapi dia kok nanyanya kayak gitu sih. “Mwo? Kau ga mau? Ya sudah,” katanya lalu menatap ke depan. “Aniyo, bukan itu maksudku,” kataku. Setelah kupikir- pikir lagi aku bisa menghemat waktu juga. Aku bingung mau belajar dansa dari mana.
“Kalau begitu ayo,” katanya.
Dia menyentuh tanganku bermaksud menarikku agar berdiri. Aku menjauhkan tanganku lalu berkata,”A..a aku bisa berdiri sendiri kok!”. Dia hanya tersenyum. Ditaman sudah hampir tak ada orang karena hari sudah petang.
Dia menjulurkan tangannya kearahku. Aku memberikan tanganku pelan. Tangannya yang besar menggenggamku dengan hati- hati. Dia mulai memberiku instruksi. Kita mundur- maju-mundur lagi- berputar. Kok lama- lama aku jadi menikmatinya. Dia terus memandangku. Aku berputar lalu dia menangkapku dipelukannya. Dia tersenyum tanda aku siap melakukan gerakan dansaku nanti.
“Kamsahamnida sudah mengajariku gerakan dansa,” kataku sambil membungkuk. Hari sudah gelap aku harus segera pulang. Aku melihat dia memandangku dengan tatapan kosong. Dia melangkah maju, dan tiba- tiba bibirnya menyentuh bibirku.

AUTHOR POV

Setelah hal itu terjadi, Hyora mendorong tubuh Donghae menjauh darinya. Ia berlari sambil menutup mulutnya. Sementara Donghae menepuk- nepuk keningnya, sambil bergumam “Donghae, kenapa kau lakukan itu? Kau bodoh. Kau bodoh!”. Ia menemukan sapu tangan Hyora yang terjatuh di tanah. Donghae beranjak dari situ dengan penyesalannya.
Hyora masuk kekamarnya lalu terduduk di lantai. Ia tak menghiraukan eommanya yang daritadi memanggilnya. Ia terus memeluk lututnya sambil memukul- mukul kepalanya ke lututnya.
DONGHAE POV

Keesokan harinya disekolah

‘Aku ingin mengembalikan sapu tangan miliknya. Tapi aku tahu dia pasti akan menghindariku. Aku tidak tahu kenapa akhir- akhir ini aku terus memikirkannya. Apa aku mencintainya?’ batinku.
Tak sadar yeoja- yeoja yang mengikutiku daritadi bingung melihatku memukul- mukul kepalaku terus menerus. Refleks aku berlari menuju taman.
Sesampaiku ditaman, aku melihat seorang yeoja yang tak asing lagi bagiku. Itu Hyora. Dia sedang apa ya sendirian. Aku mendengarnya bernyanyi sambil mengayun- ayunlan ayunan yang ia duduki. Kuakui suaranya sangat indah. Aku ingin sekali mendatanginya dan meminta maaf, maka kukumpulkan semua keberanianku untuk menghampirinya.
“Kau punya suara yang bagus,” kataku. Suaraku sukses membuatnya terkejut. Dia menatapku dengan raut wajah marah. Tapi dia langsung membalikkan badan beranjak pergi. Aku tak mau menyia- nyiakan kesempatanku meminta maaf maka aku menarik tangannya yang lembut itu.
“Mau apa lagi hah?,” tanyanya. Kuakui kata- kata itu kasar. Dan sudah membuatku mengerti kalau dia sangat marah padaku.
“Kau tahu aku sangat tidak tahu apa yang kulakukan kemarin. Mian jeongmal mianhae,” kataku.
“Hanya itu yang mau kau katakan? Aku pergi!,” katanya lagi dengan kasar.
“Tunggu, apa kau memaafkanku?,” tanyaku.
“Ya, dengan satu syarat”

**********

HYORA POV

Entah kenapa setelah kejadian itu aku terus memikirkannya. Tapi tetap saja aku sangat membencinya karena ulahnya itu.
Aku ingin bernyanyi. Mumpung disini lagi ga orang. Kualunkan sebuah lagu. Sampai orang menyebalkan itu datang. Ia ingin meminta maaf padaku. Saat itu muncul ideku mengerjainya. Itung- itung balas dendam hhe.

**********

Aku menyuruhnya untuk melakukan apapun yang aku suruh. Hari ini aku menyuruhnya membawakan barang-barangku sampai ke kelas. Sebenarnya aku kasihan padanya, karena kebetulan barang- barangku banyak hari ini. Sampai dikelasku aku hanya tersenyum lalu mendorongnya kearah kelasnya.
“Hyora-ssi, kenapa Donghae-ssi yang mengantarkan barang- barangmu?,” tanya Hyena “Kasihan banget dia, barang- barangmu banyak lagi”.
“Biar! Dia berhutang budi padaku!,” kataku,”Kenapa kau cemburu?”.
“Aniyo! Aku hanya kagum padanya bukan menyukainya!,” katanya setengah berteriak. Alu hanya terkekeh melihat tingkahnya itu.

**********

Aku menemuinya ditaman sekolah. Aku akan mengerjainya. Kulihat dia sedang menungguku dibawah pohon dan terlelap. Wajahnya lucu. Hahaha.
Aku menyentilkan jariku ke keningnya. Dia terbangun dengan kagetnya.
“Perintahku selanjutnya, ajak Hyena berkencan. Layaknya pasangan,” kataku.

DONGHAE POV

OOMMOO!! Masa aku harus berkencan dengan orang lain sih? Aku mencintai yeoja ini dan aku tidak mau berkencan dengan orang lain. Andwe!!!
“Mian, kalo itu aku tidak bisa,” kataku. Dia terdiam.
“Ini perintahku!,” paksanya.
“Aku tak bisa berkencan dengan orang yang tidak aku cintai”
“Nde?? Bukankah kau sering berkencan dengan yeoja- yeoja di depan gerbang sekolah?”
“Mereka yang mengikutiku”
“…”
“Saranghae”
“Mwo?”
“Nado saranghae Hyora- ya” dia melangkah kebelakan seakan tidak percaya pada apa yang kukatakan.
“Kau sudah gila”
“Aku tidak gila”
“Lalu mengapa kau mengatakan hal seperti itu??!”
“Apa tidak jelas yang kukatakan tadi?”

HYORA POV

Aku tak tahu harus menjawab apa. Pikiranku buntu. Apa ini rasanya dicintai? Aku memang sedikit mencintainya. Tapi apa ini saat yang tepat.
“Mian kalau kau tak suka pada apa yang kukatakan,” katanya memecah keheningan. Lalu beranjak pergi.
“Tunggu!!,” kali ini aku yang memintanya untuk menunggu.
“Sebenarnya aku sedikit mencintaimu,” kataku. Dia menoleh. Raut wajahnya berubah. Dia tersenyum manis.
“Baiklah, begini saja. Bagaimana kalau aku akan membuatmu mencintaiku lebih dari apapun?,” tanyanya. Aku mengangguk pelan.
“Saranghae Hyora- ya,” katanya pelan lalu memegang pundakku.
“Sa..Saranghae Donghae- ya,” kataku terbata- bata. Mungkin karena aku belum pernah mengatakan kata itu seumur hidupku.
“Apakah kau mau kisseu lagi?,” tanyanya. Aku kaget, belum sempat aku menjawab dia sudah melakukannya. Aku melepasnya.
“Mwo? Kenapa kau selalu melakukannya tanpa persetujuan dariku??!!,” tanyaku memarahinya.
“Yang penting kau sukakan?,” tanyanya balik.
“Mwo???”

~end~

Hello world!

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.